Tanda Cewek Minta (di)Putus

Ditulis oleh Syafree di/pada Juli 8th, 2007

Gak semua orang punya keberanian lho buat ngungkapin apa yang ada dalam pikirannya. Apalagi menyangkut yang satu ini: Putus Hubungan. Nigthmare!

Jalan terus sama cowok ini, gak asyik… tapi kalo putus juga gak berani ngomong, ntar malah digebugin… gitu kali yang ada dalam pikiran mereka… .

FYI, guys, cewek-cewek adalah tipe makhluk Tuhan yang seneng banget menyatakan perasan pake simbol, tanda, atau pesan tersirat. Beda banget sama kaum Adam yang senengnya blak-blakan, to the point dalam menyampaikan apa isi otak. Saya yakin kamu udah pernah ngalamin hal kayak gini. Nah, waktu udah nggak betah jalan sama kamu, dan pengen minta putus, cewek-cewek juga pake tanda yang–sayangnya–kadang kita nggak ngerti. Misalnya, kayak yang berikut ini:

  • “Cewek yang tadi tuh siapa sih, yang?”Bro, siapa sih yang betah dikekang? Sebagai cowok, kita pasti pengen punya kebebasan untuk melakukan apa pun. Nah, tipe cowok yang bebas, paling alergi sama cewek yang gampang curiga, apalagi cemburuan. Jadi, kalo cewekmu pengen putus, secara tiba-tiba dia jadi terlalu rajin ngirim sms, nelpon terus-terusan, selama 24 jam, 7 hari seminggu. Atau dengan nggak pernah bosen nanyain keadaan kita, “Kamu lagi dimana?”, “Sama siapa?, “Nemenin siapa lagi?, “Jalan sama cewek yang kemaren kamu kenalin ya?”, “Ke mall beli apa?”. Di titik ini, kita patut waspada, Bro. Curiga adalah anak dari rasa nggak percaya. Nah, kalo pacaran nggak pake rasa percaya, apa jadinya? 
  • I love you, my hunny-bunny-sweetie…”Cewek mungkin seneng banget dibanjiri kata cinta yang super romantis. Tapi cowok? Gerah banget, kan? Apalagi kalo berlebihan. Maka, cara ini bisa dijadiin cara bagi para cewek untuk menyemai tanda bahwa dia pengen putus. Sebab, semakin dia nunjukin kalo dia tergila-gila sama kita, dengan ngirim e-mail atau sms romantis, sampai ngasih coklat atau bunga segala (what?), yang ada kita justru jadi tambah bosen sama dia.  
  • “Berubah dong, yang!”Cowok adalah manusia yang sangat memegang teguh harga diri. Nggak ada cowok yang rela begitu aja disuruh-suruh berubah sama orang lain, termasuk sama cewek sendiri. Nah, kalo cewekmu mencoba mengubahmu, sama aja dia minta diputusin. Soalnya, siapa yang tahan sama cewek yang rajin memprotes caramu pake baju, caramu jalan, caramu ngomong, caramu nyetir, selera musikmu, makanan kesukaanmu, merk sepatumu, potongan rambutmu, sampai warna sepreimu di kos? Apalagi kalo diawali dengan kalimat, “Aku lebih seneng kalo kamu….,” atau “Kayaknya kamu lebih cocok kalo…,” atau, “Mendingan kamu pake…,” waduh, mending dilepas aja deh! 
  • “Yang, aku kangen mantanku nih…”Jujur deh, kamu bete banget kan, kalo cewekmu tiba-tiba ngomongin mantannya? Semua orang pasti bakalan ngedrop abis kalo pacarnya terus-terusan ngomongin mantan. Misalnya aja, pas lagi ngopi di sebuah cafe, cewekmu bilang “Hmm… dulu aku sama mantan sering banget makan di sini nih…” sambil masang tampang mengenang saat-saat yang indah. Atau yang lebih ngeselin, dia bilang tiba-tiba kangen sama mantan. What the
  • “Aku, aku, pokoknya aku!”Cewek tuh cerewet, dan itu kadang ngeselin banget. Apalagi kalo dia mulai manja dan egois, sibuk ngomongin dirinya sendiri terus-terusan. Dari A sampe Z. Terus aja diulang-ulang. Dia nggak memberimu kesempatan untuk ngomong soal dirimu, dan terlalu fokus sama dirinya sendiri. Yang kayak begini nih, cewek yang udah nggak betah pacaran. 
  • “Yang, jemput aku dong!”Seneng sih, bisa mendampingi cewek ke mana saja dia pergi. Tapi, kalo kayaknya dia udah memanfaatkan kamu, minta jemput di sini, minta anter ke sana, minta temenin ke sini, minta tungguin di situ, kadang ya capek juga kan? Bahkan sekali kita bilang nggak bisa, dia pasti bakal ngambek dan bilang “Kamu udah nggak sayang lagi sama aku ya?” Dia bisa banget melakukan langkah ini, karena cara ini terbukti efektif bikin cowok bakalan jadi kesel banget. Udah gitu, teman-teman kita ngeledekin kita karena kegiatan kita sehari-hari adalah jadi tukang antar jemput dia, tukang ojek gitu… .  
  • “Kamu nggak boleh ini, nggak boleh itu…”Ini berhubungan lagi sama jiwa bebas cowok. Makin cowok dikekang, makinlah ia bakal berusaha melepaskan diri. Maka, dengan makin banyak larangan, kita bakal makin bete. Dan semakin nggak masuk akal larangannya, makin gerah aja kita sebagai cowok. Kalo misalnya kita sehari-hari can’t live without coklat, dia coba larang kita makan cokelat dengan alasan ntar jerawatan. Kalo kita suka banget pake celana pendek, dia bakal coba larang dengan alasan keliatan kayak bocah. Kalo kita suka pake baju tanpa lengan, dia larang dengan alasan nanti masuk angin. Kalo kita suka pergi main biliar, dia larang dengan alasan nanti kepentok cue orang! 
  • “Ya ampun, aku lupa, Yang!”Ketika cewekmu mulai nggak bisa nepatin janji, rasanya pasti sebel banget, karena kita ngerasa nggak dihargai. Apalagi kalo sebelumnya dia adalah orang yang sangat tepat janji. Tapi, mendadak dia lupa pernah janji mau telpon, lupa janji mau ketemu di kantin pas istirahat, nggak inget janji buat nggak pakai rok makro mini di acara keluarganya. Pokoknya lupa semua! Dan kalo ditanya, dia langsung jawab “Emang gw pernah janji kayak gitu?” dengan tampang nggak bersalah. Kalo perubahannya sedrastis itu, pasti ada apa-apanya nih! 
  • “Aduuuuhhhh, bete deh!”Suka ngeluh! Itu yang paling nyebelin dari makhluk bernama cewek. Dikit-dikit ngeluh, dan jadi putri raja yang kolokan abis. Cowok, rata-rata nggak suka sama cewek manja. Kalo tarafnya masih wajar ya masih oke lah. Tapi kalo berlebihan, lama-lama eneg juga. Nah, para cewek bisa menjalankan aksi ini kalo mereka pengen putus tapi nggak bisa ngomong. Maka, kalo dia mulai ngeluh tentang panas yang bikin keringetan, dingin yang bikin masuk angin, jalan jauh yang bikin pegel, naik mobil yang boros BBM, angin semilir yang ngerusak tatanan rambut, sebentar-sebentar kesel, sebentar-sebentar bete, dikit-dikit merengek… tanyain deh, maksudnya apaan. Minta putus ya? 
  • “Dibanding kamu, dia itu lebih…”Ini terbilang cara yang luar biasa ampuh bagi cewek yang pengen putus dari pacarnya. Siapa sih yang rela dibandingin? Makasih deh! Boro-boro menghargai apa yang sudah kita lakukan buat dia, dia justru lebih banyak protesnya. Bahkan dengan ringan dia ngebandingin kamu sama cowok temannya yang lebih romantis, cowok sepupunya yang lebih cool, pacar adiknya yang lebih gaya, atau pacar tetangganya yang lebih pengertian. Dan yang paling ngena, tanpa dosa dia bilang “Mantanku dulu nggak gitu deh, dia selalu lebih…..?” Dan reaksi yang dia harapkan adalah, kita bilang, “Ya udah, nggak usah pacaran aja sama aku!”

Lihat… sekarang apa yang kamu pikirkan tentang cewek-cewek yang melakukan tindakan seperti ini? Bahkan untuk berterus terang dengan perasaannya sendiri pun dia harus menyakitimu. Bikin orang emosi setengah mati. Sekarang tergantung pilihanmu, tetap bertahan dengan memperbaiki semuanya. Memperbaiki kamu, memperbaiki hubungan, memperbaiki dirinya dengan mendidik dan memberi pengertian kepadanya, hingga dia mau diajak bersama-sama menapaki anak tangga cinta yang seperti disebut Plato.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: